Polda Jateng Lantik 535 Bintara Baru, Ada Anak Nelayan Hingga Pensiunan

RELASIPUBLIK.OR.ID, BANYUMAS || Polda Jateng kembali melantik Bintara baru. Sebanyak 535 Bintara remaja dinyatakan lulus usai menjalani pendidikan selama 5 bulan di SPN Polda Jateng Purwokerto, Banyumas pada Rabu (21/12/2022).

Pada upacara penutupan pendidikan dan pembentukan Bintara Polri Polda Jateng itu, Kapolda Jateng Irjen Pol Ahmad Luthfi menyebut para bintara baru itu merupakan generasi penerus Polri.

Mereka dilantik bersamaan sekitar sepuluh ribu Bintara baru lainnya di pusat pendidikan dan Sekolah Polisi Negara di masing-masing Polda di seluruh Indonesia.

BACA JUGA :  Tetap Humanis dan Persuasif, Polisi Amankan Konser HITC Hari Kedua di PIK 2 Tangerang

Pada hari ini secara serentak dilantik 10.502 Bintara remaja yang terdiri dari 10.002 polisi laki-laki dan 500 polwan di Sekolah Polisi Wanita (Sepolwan), SPN masing-masing Polda, Pusdik Brimob dan Pusdik Polair,” terang Kapolda

Mereka akan ditempatkan di berbagai penugasan dan satuan kewilayahan, termasuk diproyeksikan untuk ditempatkan di ibukota negara yang baru.

Sesuai arahan Kalemdiklat Polri, mereka akan ditempatkan di berbagai wilayah termasuk nanti di IKN,” jelas Kapolda

BACA JUGA :  Sertijab Pejabat Kodam dan Komandan Satuan Jajaran Kodam IV/Diponegoro, Pangdam : Berikan Yang Terbaik Demi Kemajuan Satuan

Sementara itu, Kabidhumas Polda Jateng Kombes Pol M Iqbal secara terpisah menerangkan para bintara tersebut merupakan hasil dari rekrutmen anggota Polri pada pertengahan 2022 lalu.

Mereka disaring melalui beberapa tahapan seleksi dan selanjutnya menjalani pendidikan hingga lulus di SPN Polda Jateng,” kata Kabidhumas.

Berdasar data diketahui, 535 bintara baru yang dilantik di SPN Polda Jateng tersebut berasal dari berbagai latar belakang pendidikan dan orang tua.

Dari sisi pendidikan, 525 bintara berasal dari lulusan SMU, SMK dan MA. 5 orang berasal dari lulusan S1 dan 5 orang merupakan lulusan D3.

BACA JUGA :  Sebelas Anjing Ras K9 Ikut Terlibat Dalam Pengamanan Tasyakuran Kaesang dan Erina

Sedangkan bila dilihat dari latar belakang orang tua, mayoritas mereka berasal dari keluarga wiraswastawan sejumlah 113 orang. Ada juga yang berasal dari keluarga petani 45 orang, keluarga buruh sejumlah 11 orang. Lainnya beragam seperti anak TNI-Polri, pensiunan atau nelayan,” pungkas Kabidhumas(*)

Galih RM

Bagikan Artikel :

Komentar